[Oneshoot] True Love



Cast :

  • Lee Taemin
  • Kim Heechul
  • Choi Hye Rin (foto ulzzang Kwon Su Jeong)
  • Many hidden cast

 

There are many love in this world

but there are only one True Love in this World

Seorang yeoja terlihat sedang berjalan menuju sebuah cafe. Tempat ia akan bertemu dengan seorang namja yang telah membuat janji dengannya siang itu. Ia mengambil tempat duduk di dekat jendela di sebuah kursi yang telah dipesan oleh sang namja sebelumnya.

Yeoja itu memesan segelas kopi latte sambil menunggu kedatangan namja. Waktu berlalu dengan cepat, sudah kurang lebih satu setengah jam ia menunggu di tempat itu. Namun sang namja yang telah di tunggu nya tak datang juga.

“Hye Rin-ah” panggil seseorang dari sebelah kanannya. Seorang namja, tapi ternyata bukan namja yang ia tunggu. “Taemin oppa” sapa yeoja itu, Hye Rin sambil menoleh kearah orang yang memanggilnya, Taemin. “boleh aku duduk?” tanya Taemin sambil menunjuk ke sebuah kursi lain yang berada didepan Hye Rin. “silahkan, oppa” jawab Hye Rin sambil mempersilahkan Taemin duduk didepannya. Taemin pun menarik kursi itu dan duduk berhadapan dengan Hye Rin.

“sedang apa kau disini? Kau tidak ada kelas hari ini, Hye Rin-ah?” tanya Taemin yang penasaran. Hye Rin mengangguk. “ne, hari ini tidak ada, Taemin oppa” jawab Hye Rin sambil mengambil gelas kopinya dan menyeruputnya secara perlahan. “oppa, sedang apa disini? Tidak ada kelas juga?” tanya Hye Rin balik kepada Taemin. “aku mempersiapkan skripsi sampai larut semalam dan akhirnya bangun kesiangan, jadi aku akan mengambil kelas besok untuk pelajaran hari ini” jawab Taemin.

Seorang pelayan yeoja datang menghampiri mereka dan mencatat pesanan Taemin lalu berlalu pergi. Mereka tidak berbicara satu sama lain selama beberapa saat. Mata Hye Rin tertuju pada pemandangan di luar jendela, sementara Taemin secara diam-diam memperhatikan Hye rin. Hye Rin yang pada akhirnya menyadari Taemin memperhatikannya sedari tadi pun menatap Taemin dengan tatapan yang penasaran serta heran.

“apa ada sesuatu di wajahku, oppa?” tanya Hye Rin tiba-tiba saja dan membuyarkan lamunan Taemin seketika. “a…aniyo…gwenchanayo, Hye Rin-ah” jawab Taemin sambil terbata-bata karena kaget. “lalu kenapa kau memperhatikan ku seperti itu, oppa?” tanya Hye Rin lagi. “tidak ada maksud apa-apa kok, Hye Rin-ah” jawab Taemin berusaha agak tetap tenang meskipun hatinya saat ini berdegup dengan cepat sekali.

“Hye Rin-ah” panggil seseorang dari arah pintu masuk kafe dan berjalan mendekati meja tempat Hye Rin dan Taemin berada. “Heechul oppa! Kenapa kau lama sekali?” ujar Hye Rin dengan nada yang sedikit kesal. “mianhae Hye Rin-ah. Tadi aku harus mengantar Ryeowook kembali ke rumah dulu” ucap Heechul merasa bersalah.

“oh! annyeong haseyo” sapa Heechul saat melihat Taemin. “annyeong haseyo” sapa Taemin kembali. “kajja, kita pergi jalan-jalan” ucap Heechul mengajak Hye Rin pergi. Hye Rin pun bangkit dari tempatnya duduk dan berdiri di sebelah Heechul sambil merangkul tangannya. “kajja, Heechul oppa” ucap Hye Rin bersemangat.

“annyong Taemin oppa. Sampai jumpa besok, ne” ucap Hye Rin kepada Taemin. Heechul dan Hye Rin pun pergi meninggalkan Taemin yang kini duduk sendirian di dalam kafe itu.

Taemin menghela napasnya pendek. Hatinya tiba-tiba terasa sakit melihat Hye Rin pergi kencan dengan Heechul. Hye Rin sudah berpacaran dengan Heechul selama 6 bulan. Dan sudah 6 bulan lamanya, Taemin merasakan pahitnya cinta karena ia terpaksa memendam perasaannya kepada Hye Rin yang telah tumbuh sejak mereka tumbuh bersama.

*

Taemin mengaduk makan malamnya tanpa nafsu. Ia terlihat tidak bersemangat, sejak kejadian tadi siang di kafe. Key yang melihat Taemin tidak memakan makanannya sama sekali merasa sedikit kesal dan juga kecewa. “Taemin-ah, kenapa kau tidak memakan makananmu?” tanya Key penasaran. “hanya banyak pikiran, hyung” jawab Taemin asal.

“kalau begitu makanlah yang banyak, lalu tidurlah lebih cepat malam ini. Arraseo?” Key memberi saran. “arraseo, hyung” akhirnyaTaemin pun mulai memakan makanannya sedikit demi sedikit. Key terlihat tersenyum kecil, karena Taemin mau menuruti perkataannya.

Ting Tong

“hm? Sudah malam begini, siapa yang datang?” gumam Key dan berniat beranjak dari tempat duduknya. Namun Taemin bangkit lebih dulu dari Key dan berjalan kearah pintu dengan cepat. “biar aku saja yang buka, hyung.” “tapi Taemin-ah, kau kan belum selesai makan” teriak Key dari arah ruang makan, sementara Taemin sudah berada di dekat pintu masuk.

“annyeong oppa” sapa Hye Rin pada saat Taemin baru saja membuka pintu. Mata Hye Rin terlihat sembab dan merah, seperti habis menangis. “Hye Rin-ah? Wae? Kenapa kau menangis?” tanya Taemin yang terlihat heran serta merasa penasaran dengan apa yang sebenarnya terjadi dengan Hye Rin.

Hye Rin tiba-tiba langsung memeluk Taemin dan membuat Taemin agak terkejut. Meskipun ia agak sedikit ragu, akhirnya Taemin pun memberanikan diri untuk memeluk Hye Rin. “uljima Hye Rin-ah. Tenanglah, ada aku disini” bukannya semakin tenang, Hye Rin pun mulai menangis dalam pelukan Taemin. Key yang memperhatikan mereka dari dalam pun merasa kebingungan.

*

Heechul terlihat sedang bermain basket di lapangan basket outdoor dengan Hong Ki dan Simon D ketika Taemin tiba-tiba saja menghampirinya dengan kesal.

“apa yang kau lakukan kepada Hye Rin kemarin, huh?” ucap Taemin dengan nada kesalnya. Simon D dan Hongki hanya bisa memperhatikan mereka dari jarak yang agak jauh, karena tidak ingin terlalu ikut campur dengan urusan mereka. “jangan ikut campur dengan urusan kami, Taemin-ah” ucap Heechul dengan dinginnya sambil mendribble bola basket yang ada ditangannya.

“kami? Bukankah kau sudah putus dengannya?” sindir Taemin. “lalu? Apakah kau berhak ikut campur dalam masalah kami?” balas Heechul, bola basket pun di dribblenya makin cepat.

“tentu saja! Karena aku dan Hye Rin tumbuh bersama-sama. Sejak kecil, aku lah yang sering menjaga dan melindunginya dari siapa pun yang akan menyakitinya. Meskipun mungkin aku lemah dari pada namja lainnya, tapi aku akan berusaha untuk menjadi kuat demi dirinya” ucap Taemin lantang. “dan kau telah membuat Hye Rin menangis semalam, aku…”

Heechul yang mendengar perkataan Taemin itu pun langsung melempar bola basket ke arah Taemin dengan sekuat tenaganya. Simon D dan Hongki yang melihat hal itu langsung berlari kearah Taemin dan Heechul karena Heechul kelihatan ingin membuat perhitungan dengan Taemin pada saat itu juga. Ekspresi Heechul terlihat sangat menyeramkan saat ini karena ia sudah tidak bisa menahan amarahanya kepada Taemin. Untung saja Simon D dan Hongki langsung menahan Heechul pada saat yang tepat.

“KAU MAU TAU ALASAN KENAPA AKU MEMUTUSKANNYA?” teriak Heechul kesal. “SEMUA INI KARENA KAU, LEE TAEMIN. APA KAU SELAMA INI TIDAK PERNAH MENYADARINYA? IA MENYUKAIMU, TAEMIN-AH” teriak Heechul kemudian sebelum Simon D dan Hongki membawanya ke luar lapangan.

Hye Rin yang berjalan melewati lapangan basket pada saat itu, melihat semua kejadian yang terjadi di dalam lapangan tadi. Melihat Taemin yang masih belum bangkit dari tempatnya, segera berlari menghampiri Taemin.

“oppa, niga gwenchanayo?” ucap Hye Rin pada saat ia berada di samping Taemin. Ia mengelap keringat Taemin dan ingin membantu Taemin berdiri. Namun Taemin tidak beranjak dari tempatnya. Ekspresi wajah Taemin terlihat tidak percaya, mungkin karena perkataan Heechul padanya tadi.

“Hye Rin-ah” panggil Taemin secara perlahan. “ne oppa?” “apa yang dikatakan Heechul hyung benar?” tanya Taemin. Ia ingin mengklarifikasi semuanya, mengenai Heechul, Hye Rin dan dirinya. “tentang?” tanya Hye Rin balik. Berpura-pura tidak mengerti dengan apa yang dimaksudkan oleh Taemin.

“penyebab kau putus dengan hyung…adalah aku?” tanya Taemin lagi. Hye Rin yang sedari tadi merangkul tangan Taemin, bermaksud membantunya untuk bangun, melepaskan tangannya dari Taemin. Ia pun bangkit dari tempatnya berada dan berbalik berniat meninggalkan Taemin. Tapi Taemin menahannya pergi dengan mencengkram tangannya.

“mau kemana kau, Hye Rin-ah?” tanya Taemin sambil masih mencengkram tangannya. Hye Rin tidak menjawab pertanyaan Taemin. Ia pun menarik tangannya dari cengkraman Taemin lalu kembali melangkahkan kaki meninggalkan Taemin.

Taemin pun bangkit berdiri dari tempatnya terjatuh. Menahan rasa sakit di perutnya akibat lemparan bola basket dari Heechul tadi. “Hye Rin-ah!” teriak Taemin berusaha memanggil Hye Rin. Namun Hye Rin masih melangkahkan kakinya menjauhi Taemin.

“Saranghae Hye Rin-ah”

Teriakan Taemin yang cukup kencang untuk kedua kalinya itu, berhasil membuat Hye Rin berhenti melangkah dan berbalik menatap Taemin tak lama kemudian. Hye Rin menatap Taemin dengan ekspresi tidak percaya.

“jeongmal saranghae Hye Rin-ah”

Teriak Taemin lagi untuk kedua kalinya lebih keras dari sebelumnya. Membuat perutnya terasa semakin sakit. Ia pun terjatuh dan menumpu pada kedua dengkulnya. Hye Rin yang melihat Taemin terjatuh segera berlari kearahnya dan membantunya untuk berdiri.

 

“pelan-pelan oppa” ucap Hye Rim sambil menuntunnya keluar lapangan menuju sebuah bangku taman yang berada disekitar tempat itu. Taemin perlahan duduk baru kemudian Hye Rim duduk disamping Taemin.

 

“kamsaham…” baru saja Taemin ingin mengucapkan kamsahamnida tiba-tiba saja Hye Rim mencium bibir Taemin. Hye Rim terlihat menitikkan air matanya secara perlahan. Mereka pun melepaskan ciuman mereka tak lama kemudian dan Taemin pun memeluk Hye Rim sambil membisikkan sesuatu.

 

Kenapa tidak sejak dulu?

 

-Flashback On-

 

Hye Rim sedang berjalan di lorong menuju taman belakang, tempat ia dan Taemin biasa mengobrol bersama. Ia masih belum bertemu Heechul pada saat itu. Saat ia sudah sampai di taman belakang universitas, ia melihat Taemin sedang mengobrol dengan seorang yeoja. Mereka terlihat sangat romantis saat mereka mengobrol. Saat melihat itu, ada rasa cemburu dalam hati Hye Rim.

 

Keesokan harinya, terdengar berita seorang murid pindahan dari kelas sebelah, banyak yeoja yang mengatakan kalau mahasiswa itu seorang namja yang tampan. Karena ajakan dari seorang teman, Hye Rim pun menemani sang teman untuk melihat namja itu. Dan namja itu adalah Heechul. Meskipun ia ternyata lebih tua dari Hye Rim, namun saat ia melihat Heechul untuk pertama kalinya, ia jadi teringat akan Taemin.

 

Sejak saat itulah, Hye Rim jadi mulai lebih dekat dengan Heechul dan mulai menjauhi Taemin. Meskipun ia sudah bersama dengan Heechul, Hye Rim tetap tidak bisa melupakan Taemin. Meskipun Hye Rim merasa bersalah karena menggunakan Heechul sebagai pengganti Taemin disisinya, namun pada akhirnya Heechul mulai menyukai Hye Rim dan mereka pun resmi berpacaran.

 

Namun Hye Rim masih tidak mengetahui perasaan Taemin padanya dan begitu juga sebaliknya.

 

-Flashback off-

If i can turn back time

I will choose you from the first time

 

-FIN-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s